4 Agustus 2019

Gultik? Gulai tikus? Bukan! Gultik singkatan dari gulai tikungan. Ini adalah istilah yang diberikan untuk para penjual gulai kaki lima yang ada di tikungan dekat SMAN 6 Jakarta dan SMAN 70 Jakarta, masih di sekitaran Blok M, Jakarta Selatan. Dari jaman saya masih kuliah, penjual gultik sudah termahsyur di kalangan mahasiswa karena murah. Memang, daerah tikungan antara Jalan Mahakam dan Jalan Bulungan ini ramai dengan pedagang makanan yang populer untuk rakyat kebanyakan seperti saya ini. Selain gultik kaki lima, ada juga ayam bakar Ganthari yang terkenal enak dan cukup murah, dimsum kaki lima, dan warung roti bakar yang lumayan enak.
gultik
Gulai Tikungan. Biasanya sih sekali makan dua porsi ...
Tapi yang akan saya bahas kali ini adalah gulai tikungan. Pedagang gultik mulai buka sore, dan ramainya di malam hari. Apa yang dijual? Ya tentunya, gulai jerohan sapi. Tenang, disini tidak menjual daging tikus. Satu porsi nasi dan gulai, harganya cukup Rp 10.000,-. Kalau mau tambahan lauk, ada sate jerohan dan sate telur, yang harganya lumayan bervariasi. Biasanya, satu porsi belum mengenyangkan. Tapi lumayan buat ganjel perut.
Penjual gultik menghidangkan gulai dari kuali yang ditata di pikulan. Kita para penikmat kuliner duduk di bangku plastik kecil di atas trotoar untuk menikmati makanan. Sate dan kerupuk ditaruh oleh pedagang di atas meja kecil di dekat kita. Rasanya? Enak banget! Saya sih penggemar gultik, apalagi disajikan panas-panas.
Bagaimana caranya ke tempat kuliner gultik? Bisa naik MRT. Area penjual gultik letaknya dekat banget dengan stasiun MRT Blok M. Turun di stasiun MRT Blok M, langsung turun tangga yang di dekat Blok M Plaza, tidak perlu masuk ke dalam mall. Dari situ, jalan kaki saja melewati para pedagang, melewati SMAN 6 Jakarta di sebelah kanan, menuju ke bagian samping dari Plaza Blok M. Sampai deh kita di perempatan yang di ujungnya ada jajaran pedagang. Tengok saja ke kiri atau seberang depan. Ada kursi-kursi plastik, yang kalau malam penuh pengunjung. Di situlah kita bisa menikmati gultik.
Kalau naik bus Transjakarta bagaimana? Ya tinggal turun halte busway Blok M, lalu jalan kaki ke arah Blok M Plaza. Ikuti saja jajaran pedagang, ke arah SMAN 6, menuju ke Bulungan. Kita akan tiba di perempatan tempat penjual gultik. Gampang, kan?
Berani makan gultik?

52 Komentar:

  1. Sering banget lihat beberapa teman lagi enjoy gultik, jadi tambah penasaran mau coba. hehehe saya pribadi suka segala sesuatu yang berkuah termasuk gulai dan dish-nya kayak sate telur puyuh dan sate usus itu pasti juara sih ya mba rasanya :D jadi laparrrrrr~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... rasanya enak banget. Gurih dan... berkolesterol tinggi. Hahaha!

      Hapus
  2. Kalo sama anak nih, kerupuknya yang pasti jadi rebutan hehehe.

    Mb dyah nih jauh2 naik mrt buat nyaru gultik doang ? bener2 loyalis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga pecinta kuliner. Semua cara dicoba buat bisa mencicipi makanan enak.

      Hapus
    2. ruar biasa militannya hehehe

      Hapus
    3. Pasukan bela kuliner.

      Hapus
  3. Ngiler liat gambarnya mba, hihi

    BalasHapus
  4. Ini porsinya kecil ya? pas nih buat aku yg makannya ga banyak, jd ga sisa hehehe, oke kapan2 mampir deh kalau lagi ke Blok M

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, porsinya kecil. Emang cuma buat numpang lewat doang di perut.

      Hapus
  5. tau gultik sbnrnya udah lamaaaa. dr sjk aku pindah ke jkt 11 thn lalu. tp sekalipun ga prnh cobain hahahaha.... mungkin krn baca porsinya kecil dan ruameee bnget. apalagi blok m jauh dr rumahku. tp bbrp minggu lalu, om dari solo yg lg dinas ke jkt makan di sana dan cerita dia sukaaaa bgt rasanya :D. aku jd penasaran dan udh bikin plan mba utk ksana. akhir weekend mungkin ato abis idul adha :D.beneran hrs coba sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om dari Solo sudah pasti suka gultik. Gule kan makanan orang Solo. Tapi emang enak lho.

      Hapus
  6. Oh kirain gulai itik.
    Di Bandung ada, mau coba ah ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... kalau ada gulai itik pasti langsung saya kejar tuh. Tapi sejauh ini belum pernah tahu kalau ada yang jual.

      Hapus
  7. Wah, ini mah makanan zaman dulu ala2 remaja di sekitar Blok M ya. Gultik ini terkenal tapi aku belom pernah coba hahaha gara2 dibilang gulai tikus wkwkwkwk. Kelihatannya yummy gitu, mbak :) Murce pula harganya. Kalau ayam bakar Ganthari aku doyan lah ini enak pisan rasanya hhhmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti males karena duduknya di pinggir jalan, ya. Hahaha...

      Hapus
  8. Aku pernah diajak ke sini sama mantanku, tapi waktu itu nggak ada. Entah dia pas tutup apa gimana. Aduuuhhh itu sate usus dan sate telur puyuhnya malah lebih menggoda deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, nyasar kali. Itu alasan si mantan aja supaya ditraktir di tempat yang lebih mahalan. Hahaha.

      Hapus
  9. wah keliatan enak juga ini mba

    BalasHapus
  10. Pas baca awal kalimat Gulai Tikus... spontan teriakšŸ˜¢ Aku baru denger gultik. Gulai tikungan hahha. Cupu nih aku mainnya kurang jauh.

    BalasHapus
  11. Saya penikmat makanan bersantan, jadi penasaran nih dg gulai gultik ini hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang seru sebetulnya karena makan di pinggir jalan dan ramai banget. Sensasinya itu, lho.

      Hapus
  12. Padahal dari rumah ke sekitaran Blok M ini nggak jauh, tapi belum pernah nyobain gultik. Penasaran pengen nyicip, tapi kurang suka jeroan sapi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oo... mungkin Kak Antin lebih suka ayam bakarnya ya.

      Hapus
  13. Gultik baru tahu singkatan dari gulai tikungan. Hehe. Rasanya enggak kalah nikmat, ya, dengan yang di resto. Seneng banget itu 10.000 dapat seporsi gultik. Murmer banget.

    BalasHapus
  14. Waktu kecil sampai remaja, saya pernah gak mau lho diajak makan gultik. Ya, gara-gara dibilang gulai tikus dan saya percaya hahaha. Begitu udah nyobain mah saya suka. Gak cukup kalau cuma seporsi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... namanya itu memang menipu.

      Hapus
  15. waahh waktu tinggal di Jakarta malah belum pernah mampir di Gultik...haha..Ntar lah klo main ke Jakarta lagi aku mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru-baru saja kok myobainnya. Padahal sudah lama banget tinggal di Jakarta.

      Hapus
  16. Aaaakkk,, murah banget harga gulainya. Namanya juga bikin penasaran, Gultik - gulai tikungan. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya tidak seburuk namanya kok, Mbak.

      Hapus
  17. Sekilas kebacanya gotik dong hihi ternyata gulai tikungan. Belom pernah saya nyobain, soalnya belum pernah main sampai ke blok M haha. Saya malah jadi pengen nyobain dimsum kaki lima nya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... dimsum juga enak. Yang juga sampai antre ya ayam bakarnya, sih.

      Hapus
  18. Dulu aku sering banget ke sini nih. Lumayan juga lho akan gultik malam-malam di sini. Dulu aku nyangkain gultik itu gulai itik. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah tak kepikiran soal itik. Tapi setelah dipikir-pikir, gulai itik juga ada ya.

      Hapus
  19. Jajanku waktu masih SMA dan kuliah nih. Mulai dulu cuma gerobak kecil aja di tikungan. Dan ternyata masih ada ya sekarang :D

    BalasHapus
  20. Wah wah dulu mah kl udah ke sini, bisa nambah beberapa kali, soalnya porsinya ga terlalu besar, plus terjangkau :D

    BalasHapus
  21. Ya Allah aku kangen banget tempat ini. Dulu zaman SMA meakipun bukan anak SMA 6 atau SMA 70 tapi aku suka nongkrong di Gelora Bulungan nonton basket anak² SMA 70.

    BalasHapus
  22. Ya Tuhan. Udah puluhan Tahun ga ke gultik. Masih ada toh? Sedap memang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih, Kak. Dan masih beken sampai sekarang.

      Hapus
  23. Ini sih makanan favorit saya kalau lagi tugas ke cabang blok M ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, ternyata ketemu sesama penggemar.

      Hapus
  24. Wah, Gultik, saya kira gulai itik. Hehe... mudah-mudahan nanti bisa mampir kalau lewat kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gulai Itik di Padang, Pak. Kalau di blok M adanya sapi. Kayaknya di Jakarta masih jarang yang jual gulai itik.

      Hapus