29 Juni 2019

Dari jaman masih kuliah, saya sudah sering makan di Warung Soto Betawi H. Ma’ruf ini. Dulunya saya makan soto ini di rumah makannya di dalam kompleks Taman Ismail Marzuki (TIM). Tapi sepertinya ada renovasi area TIM, dan warung ini saat ini bergeser ke tempat lain. Jujur saja, saya sudah cukup lama tidak datang ke TIM, jadi saya kurang tahu kondisi tempat makan favorit saya ini.
Tapi waktu sedang jalan-jalan di sekitaran Gondangdia, saya melihat rumah makan Soto Betawi H. Maruf di Jl. Gondangdia. Wah, kebetulan sedang lapar, maka saya pun berbelok masuk ke dalamnya. (Oh ya, saya suka jalan kaki, dan daerah Menteng termasuk tempat yang cukup nyaman untuk jalan kaki – olah raga sekaligus cuci mata.)
Soto Betawi H. Ma'ruf
Jujur saja, rumah makan yang beralamat di Jl. Gondangdia Lama no. 36A Menteng, Jakarta Pusat ini terlihat sederhana, dibandingkan dengan tempat makan yang ada di dalam areal TIM. Tapi rasanya sih tetap sama-sama enak.
Mungkin ada yang belum kenal Soto Betawi H. Ma’ruf. Rumah makan ini termasuk kuliner Betawi legendaris. Bisnis soto betawi H. Ma’ruf dibangun pertama kali di tahun 1940-an oleh Pak H. Ma’ruf Bin Said. Tapi memang soto ini melegenda setelah menempati lokasi di dalam kompleks TIM.
Ciri khas dari Soto Betawi adalah kuah yang disampur dengan susu. Nah, soto Betawi di warung H. Ma’ruf ini kental jadi rasanya gurih banget. Daging sapinya juga empuk, jadi mudah dimakan. Oh ya, untuk yang lebih suka jerohan, ada juga pilihan soto jerohan. Saya sarankan, coba soto parunya. Parunya renyah, meskipun dimasukkan ke dalam kuah soto.
Soto Betawi
Untuk yang kurang suka kuah soto yang dicampur susu, ada juga pilihan soto dengan kuah bening. Tapi menurut saya, soto dengan kuah bening rasanya tidak jauh beda dengan soto yang biasa dijual di Jawa Tengah.
Ada yang berminat untuk mencicipi kuliner legendaris Betawi ini? Yuk, langsung saja kunjungi rumah makannya!

49 Komentar:

  1. aku penggemar berat segala jenis soto.
    boleh juga nih ntar nyobain soto H. Ma'ruf ini

    BalasHapus
  2. Padahal sering nginap area sini nih. Next coba cari ah

    BalasHapus
  3. soto nya udah tua juga ya dri thn 1940. legend nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... memang soto dari jaman kakek nenek.

      Hapus
  4. Meskipun orang jawa, tapi aku lebih suka makan Soto Betawi dibanding Soto Kudus loh. Nggak tau kenapa. Pokoknya enaak aja. Bisa dicoba nih kapan-kapan.

    BalasHapus
  5. Sama, mbak. Aku suka juga jalan kaki, apalagi kalau tempatnya ramah pedestrian dan pemandangan di kanan kiri diisi dengan gedung-gedung cantik. Berjalan kaki membuat kita melihat lebih banyak.

    Jadi penasaran banget sama soto ini. Terbayang gurihnya kuah soto yang dicampur susu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... jalan kaki membuat kita melihat lebih banyak. Setuju.

      Hapus
  6. Oalah ini di Gondangdia yaa kak, sering mondar mandir lewat sini tapi baru tau ada warung Soto hehe. Next nyobain deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... tapi memang tempatnya nggak mencolok mata.

      Hapus
  7. Bolehlah kapan-kapan dicoba. Selama ini kalau mau soto Betawi, saya cenderung cari soto Betawi Haji Mamat yang di Tangerang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, Tangerang. Jauh banget dari rumah saya. Saya malah belum pernah ke sana, Kak.

      Hapus
  8. Udah lama nih gak makan soto betawi. Sejak pindah ke Bogor, makannya jadi Soto Bogor hahaha. Kayaknya klo pas main ke Jakarta, mau nyobain ah makan ini di Gondangdia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soto Bogor juga enak kan... Saya sih penggemar segala macam soto.

      Hapus
  9. Sotonya "jahat" tapi enak. Gimana ya? Antara pengen nolak tapi mau juga. Ahahahha *bimbang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang makanan yang jahat biasanya nikmat.

      Hapus
  10. Saya juga suka segala jenis Soto. Baik yang kuah santan maupun yang bening 😊

    BalasHapus
  11. Wuih,, aku baca doang kok merasa berdosa yaaa, kuah campur susu dan jeroan. Haha.

    Tapi emang inilah kekayaan kuliner Indonesia. Soto aja banyak macemnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... belum soto yang isinya jerohan. Itu kolesterol semua.

      Hapus
  12. oouuh aku jadi penasaran sama soto betawinya. belum pernah deh ngerasain soto campur susu. biasanya makan yang katanya soto betawi tapi kaya lamongan aja...hhmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... ada yang pakainya santan. Tapi soto betawi asli pakai susu.

      Hapus
  13. Aku demen makan soto Betawi tapi yang full daging. Ga bisa ketelen kalo ada semacam isi hewan kayak jeroan, hajih, babat, hati, lidah, paru dll hihihi. Enak yang kuah santan, bening pun nikmat. Yang penting pakai sambal dan jeruk nipis hhhhmmmm :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sebetulnya lebih suka daging. Tapi jerohan lebih gurih. Mungkin karena lemak ya...

      Hapus
  14. Ya ampun sering bolak balik di stasiun gondangdia nggak memerhatikan ada soto betawi hits 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Papan petunjuknya kurang besar ya.

      Hapus
  15. Wah ternyata dari Stasiun Gondangdia gak terlalu jauh nih. Kamis ini mau lewat sini lagi kayaknya. Mudah2an malem masih buka tempat nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... saya nggak tahu tutupnya jam berapa.

      Hapus
  16. Jadi yang di TIM udah gak ada? Soto Betawi salah satu makanan favorit saya. Apalagi kalau enak banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru itu, saya sudah lama nggak ke TIM. Jadi nggak yakin masih ada atau enggak. Tapi memang saya pernah lihat ada renovasi di bagian depan.

      Hapus
  17. Soto ini dekat kantor lama saya, enak memang mba, bikin nagih, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Saya memang penggemar soto Betawi.

      Hapus
  18. Huhu...lagi pengen Soto Betawi..eh ada ini...Langsung laper dan kebayang lezatnya Soto Betawi...

    BalasHapus
  19. Ngiler... segala soto saya suka mah.. apalagi soto betawi. Justru yang pake santan atau soto susu saya suka.. lebih gurih.. Nyammmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sana dong! Saya juga penggemar soto betawi.

      Hapus
  20. Wah sebelah mananya nih mbak? Terus terang kalau ajak anak main ke TIM tuh kdng bingung lokasi makan, akhirnya makan di kfc lagi deket stasiun haha. Ntr kucari ah, kyknya kuahnya enak banget thx infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan di Jl Cikini Raya, Mbak. Mau ke Soto H Ma’ruf dari TIM?
      Kalau ke TIM, ada pertigaan di depannya, kan. (Pertigaannya sebetulnya di antara Bank CIMB Niaga dan TIM.) Masuk ke jalan yang di depan TIM tadi itu, tembusnya sudah dekat dengan Soto H Ma’ruf. Itu kalau jalan kaki ya.
      Kalau naik mobil, harus lurus dulu ke stasiun Cikini, terus di depan KFC belok kanan, lurus (jangan masuk Jl Surabaya), dan begitu ketemu perempatan yang ada RS Bunda, belok kanan. Lurus saja. Sotonya di sebelah kiri, persis sebelum rel kereta api (layang).

      Hapus
  21. Saya jatuh cinta banget ama soto Betawi mba, bahkan jauh lebih cinta ketimbang coto Makassar yang selalu jadi favorit saya sejak dulu.

    Sayangnya, di sini jarang ada soto Betawi yang enak, selain kafe Betawi yang mihilnya itu hiks.

    Sampai saya belain masak sendiri loh, meski hasilnya ya gitu deh.
    Pernah juga pakai susu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hebat jago masak. Kalau saya sih, nggak berani nyoba masakan macam soto begini. Apalagi yang pakai santan. Takut error semua.

      Hapus
  22. sering ngelewatin nih tapi belum pernah coba, soon wajib nyobain.

    BalasHapus
  23. Soto ini enak banget! Sudah beberapa kali makan disini. Highly recommended!

    BalasHapus