29 November 2019

Siapa yang tak kenal Jl Malioboro yang ikonik ini?
Sepertinya saya sudah lama sekali tidak ke Yogyakarta, alias kota Jogja. Padahal baru libur lebaran kemarin saya dan keluarga ke Jogja. Memang Jogja itu, kalau menurut istilah orang Jawa, ngangeni alias membuat kangen. Nah, ada banyak hal yang membuat turis betah berlama-lama di Jogja. Tapi untuk saya, yang paling saya ingat ya ... makanannya. Masakan Jogja tidak terlalu berbumbu, cenderung manis, ada sentuhan pedasnya, namun tetap terasa gurih.
Kulineran di Jogja akan membawa kita ke warung-warung pinggir jalan dan rumah makan yang sudah berdiri dari bertahun-tahun yang lalu. Ada juga sih, kuliner hits seperti gelato, tapi saya kurang tertarik dengan yang seperti itu. (Soalnya kalau mau gelato sih, mendingan saya pergi mal terdekat sepulangnya dari kantor.) Berikut ini adalah jajanan yang ngangeni di kota Jogja.
Gudeg
Kota Jogja memang dikenal sebagai kota gudeg. Tapi makanan gudeg sebenarnya bukan hanya makanan khas Jogja, lho. Banyak daerah di Jawa Tengah yang memiliki gudeg dengan jenis yang khas. Hanya saja gudeg jogja memang lebih terkenal. Gudeg Jogja menurut saya umumnya kering, tidak terlalu berkuah, dan lebih manis. Contohnya adalah gudeg Sagan atau gudeg Yu Djum. Tapi saya pernah makan gudeg yang agak “berkuah” di dekat tugu Yogyakarta.
Yang membuat saya senang mencobai gudeg dari berbagai penjual adalah, masing-masing biasanya memiliki rasa yang khas. Karena masakan ini adalah masakan tradisional, maka masing-masing keluarga dapat menurunkan resep rahasianya masing-masing. Perbedaan resep biasanya di cara memasak (misalnya harus pakai kayu bakar, atau lamanya dimasak) dan beberapa bumbu yang ditambahkan.
Setiap kali datang ke Jogja, saya bisa mencobai gudeg di beberapa penjual, dan tidak pernah bosan. Datang ke Jogja berkali-kali bisa saja makan gudeg di tempat yang lain lagi dan mendapatkan pengalaman baru.
Gudeg. Tapi lupa ini belinya di mana. Foto jaman dulu banget.
Mie Jowo
Iya ... sesuai namanya, mie jenis ini adalah racikan khas Jawa. Tepatnya daerah Jawa Tengah dan DI Yogyakarta. Saya kurang tahu siapa yang memberi istilah mie jowo, karena saya sih lebih mengenalnya sebagai mie godog atau mie rebus biasa. (Saya lahir besar di Solo, jadi memang ini adalah jenis mie rebus yang saya kenal dari kecil.) Memang yang dikenal sebagai mie jowo umumnya adalah mie rebus yang diberi sayur, daging ayam suwir, dan telur. Padahal, biasanya penjual mie jowo juga menyediakan mie goreng, yaitu versi kering dari mie godog.
Di mana mie jowo yang enak? Untuk saya sih, ada di mana-mana. Saya sih bisa makan mie jowo di sembarang penjual gerobag di tepi jalan. Tapi kalau mencoba makan mie jowo dengan nuansa tradisional namun nyaman, datang saja ke Bakmi Mbah Gito di daerah Rejowinangun. Tapi jangan salah ya, duduk di pinggir jalan dan makan mie jowo di penjual gerobag di gang-gang di sekitaran Jl. Malioboro juga nikmat, lho.
Sate Klathak
Sate adalah makanan khas Indonesia, yang sepertinya ada di mana-mana. Tapi di Jogja ada sate khas yang tiada duanya, yaitu sate Klathak. Sate klathak adalah sate kambing yang dibakar dengan tusuk sate yang terbuat dari besi. Besinya seperti jeruji sepeda, ya. Jadi waktu sate datang, kita akan melihat potongan daging yang ditusuk dengan besi. Nah, uniknya lagi, satenya tidak diberi bumbu kental (kacang maupun kecap) seperti umumnya sate di Jawa, melainkan diberi kuah kaldu.
Sate klathak adalah makanan yang populer di daerah Bantul. Jadi sebenarnya sudah di luar kota Jogja ya. Tapi tetap saja orang suka mengasosiasikan makanan ini dengan kota Jogja. Mungkin karena kota besar terdekatnya memang kota Jogja. Penjual sate klathak yang paling terkenal, ya Sate Klathak Pak Pong. Penjual sate ini laris banget, sampai-sampai pengunjung bisa menunggu sampai hampir dua jam untuk mendapatkan pesanannya. (Ini pengalaman pribadi, ya.)
Hasil menunggu selama hampir dua jam ...
Bakpia Pathuk
Nah, menurut saya ini adalah makanan khas Jogja. Bakpia dengan berbagai variasinya sebetulnya ada di berbagai penjuru Indonesia, terutama yang sudah berasimilasi dengan kebudayaan China. Akan tetapi, bakpia pathuk istimewa karena isinya adalah campuran kacang hijau yang disebut kumbu.
Sentra produsen bakpia dulunya ya di Kampung Pathuk, sehingga bakpia hasilnya disebut bakpia pathuk. Daerah Pathuk kini dikenal sebagai sentra bakpia karena banyaknya warga yang memproduksi bakpia untuk mensuplai kebutuhan konsumen.
Untuk saya, bakpia pathuk adalah kenangan masa kecil. Karena ketika kakek nenek saya masih hidup di daerah Tukangan, Yogyakarta, ada tetangga yang menjadi salah satu penyuplai bakpia pathuk untuk salah satu merk terkenal di Jogja. Sering saya membeli bakpia di tetangga itu jika sedang berkunjung ke rumah kakek nenek saya.
Tak sabar naik pesawat ke ...
Nah, selain ngangenin, Jogja juga membuat penasaran. Untuk saya hal yang paling membuat saya penasaran adalah bandara baru Jogja, yaitu Bandar Udara Internasional Yogyakarta (YAI). Letaknya lumayan jauh dari pusat kota, yaitu di Kulon Progo, di barat daya kota Jogja. Seperti apa bandara baru yang katanya keren ini? Saya sih belum pernah menjejakkan kaki di sana. Makanya penasaran banget.
Kebetulan di bulan Januari akan ada keperluan ke sekitaran Jogja – Solo. Kesempatan banget nyobain naik pesawat dan turun di bandara baru ini. Tapi kegiatannya diadakan dekat-dekat perayaan Imlek ya. Tiket pesawat harganya pasti selangit. Wah, apa kabar dompet, nih.
Untungnya, saya nggak perlu khawatir untuk mencari tiket pesawat murah. Saya pakai aplikasi Pegipegi di handphone untuk menemukan tiket, syukur-syukur bisa dapat promo tiket pesawat. Lumayan juga, saya berhasil dapat tiket pesawat ke Bandara Internasional Yogyakarta dengan harga yang masuk akal.
Pakai aplikasi ini nggak ribet kok. Buat cari tiket pesawat cukup klik ikon “Pesawat” dan kemudian ikuti saja petunjuknya. Begitu dapat jadwal yang diinginkan, tinggal pilih, pastikan nama penumpangnya, dan proses pembayaran bisa dilakukan. Untuk urusan pembelian tiket online, saya selalu menggunakan kartu kredit ya, jadi jangan tanya gimana caranya kalau harus lari-lari ke ATM atau pakai mobile banking.


Begini nih, penampilan aplikasi Pegipegi.
Yak, tiket sudah di tangan, tinggal tunggu saja. Januari bulan depan saya akan akhirnya berkesempatan untuk mencoba bandara YAI yang sudah membuat saya penasaran dari pertengahan tahun ini. Ditunggu saja artikelnya, ya ...

51 Komentar:

  1. Gw kalo ke Jogja bukan kangen makanannya, kangen ciwi-ciwi sana yang gemes-gemes kalo dipandang, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadaoo... yang begini nih. Pemangsa mahasiswi ...

      Hapus
  2. Kota paling ayem sepertinya ya Jogja hehe, orangnya ramah, ketal budaya dan saya jadi ngiler liat sate klathaknya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satenya emang enak. Nggak heran antrenya lama banget!

      Hapus
  3. Bakpia tu pernah makan. dapat ole-ole dari mereka yang baru balik bercuti di Jogja. Sedap juga rasanya

    BalasHapus
  4. Wahhh akhirnya udah pernah nyobain sate klatak yaa hha..dan udah kerasa banget kan nungguin satu porsi aja wkwkw.. Pertama juga gak nyangka sih bisa nungguin sampe selama itu.. 2 jam keatas lah, gak kebayang juga kalo ada yang pesen onlen gimana itu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya nggak ada abang/mbak ojol yang mau terima pesanan sate klathak deh. Males banget. Hahaha.

      Hapus
  5. Saya paling suka Bakpia Jogja, banyak temen2 yang dari sana selalu bawain oleh2 ini, saya juga pengen banget bis ake jogja, tapi masih belum terealisasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakpia jogja memang enak. Sekarang ada macam-macam rasa pula. Bisa keju, cokelat, wijen, dan lain-lain.

      Hapus
  6. Selama tinggal di Jogja, belum pernah nyobain sate klatak. Agak kurang suka daging kambing sih. Jadinya gak minat nyoba.
    Favoritku dan keluarga adalah bakpianya. Sering pada minta bawain oleh-oleh bakpia pas pulkam. Padahal pulkam juga sebulan sekali.. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua orang suka bakpia jogja, ya. Iya, keluarga saya juga suka.

      Hapus
  7. Aduuh, kangennya ke Jogja. Terakhir itu Agustus thaun 2018 main ke Jogja. Kalau saya, kuliner wajib di Jogja itu Gudegnya sama Bakpianya. Kalau gudeg Jogja, saya bisa makan di mana aja, mau yang di emperan pinggir jalan atau di Gudeg Yu Djum. Enaak semuaa ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Kak. Gudeg Jogja di mana saja enak.

      Hapus
  8. Kok idem ya mbak, Jogja itu ngangenin. Jogja punya daya tarik sendiri bkn aku pengen balik lagi dan balik lagi.

    BalasHapus
  9. Sama saya juga kangen sama bakpia pathuk & gudeg nih sama suasana jalanan jogja itu lho yg ngangenin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, dua makanan ini memang wajib banget ya kalau main ke Jogja.

      Hapus
  10. Wahh sampai saat ini kami masih penasaran dengan Gudeg. Belum ada kesempatan buat mencobanya. Semoga suatu saat...



    Salam kenal dari kami Travel Blogger Ibadah Mimpi

    BalasHapus
  11. Hayuk Mba nyobain YIA, keren banget lhooo, apalagi nanti kalau sudah beroperasi penuh. Arsitekturnya luar biasa :)

    BalasHapus
  12. Karena saya orang jogja jadi saya kangen yang mana ya heheh,
    aku juga pingin nyoba YIA cuma jauh dari rumah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... kalau orang Jogja, pasti malahan kangen keluar Jogja. Wakakakak!

      Hapus
  13. Kukiner emang salah satu days tariknya Jogja. Murah tapi enak, dan banyak.

    BalasHapus
  14. Tos dulu ah mbak, aku juga kl cari tiket mudah di pegi pegi. Kapan2 ke yogya cari tiket di pegi pegi deh.

    BalasHapus
  15. Pertama yang saya ingat juga tentang yogya adalah kuliner yang murah meriah. Yang kedua cita rasa yang cenderung manis. Apalagi yang menyajikan gadis ayu. #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eits... padahal mbak-mbak Jogja cantik semua, lho. Tapi iya, makanannya murah-murah.

      Hapus
  16. Selalu suka sama Jogja. Suasananya, orangnya, sampe makanannya

    BalasHapus
  17. Meskipun aku lahir dan besar di Magelang aku malah belum pernah cobain sate klathak log mbak. Btw Jogja emang ngangenin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal dekat, ya. Tapi antrenya itu lho, yang nggak tahan.

      Hapus
  18. Tetap saja angkringan menjadi hal yang paling dikangeni kalau keluar dari kota Jogja ahahhahahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... angkringan itu tiada duanya. Tempat sosialisasi paling afdol.

      Hapus
  19. Nasi Padang kalau di Padang juga bukan Nasi Padang kak, hehe. Atau Nasi Hainan yang di asalnya bernama Ayam Wenchang. Labeling dengan menyematkan nama daerah biasanya dilakukan saat makanan tsb sudah melanglangbuana ke daerah lain.

    Bantul masih wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, jadi sangat wajar bila diasosiasikan dengan Jogja. Jogja sendiri memang bisa berarti kota Jogja-nya atau provinsi Jogja-nya. Kalo kasusnya kayak Candi Borobudur, nah itu baru deh bisa jadi pertanyaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Magelang punya Borobudur tapi nggak punya bandara. Apa boleh buat, turisnya datang lewat Jogja atau Semarang. Kebetulan kebanyakan turis datang lewat Jogja.

      Hapus
  20. Segala aspek di Jogja itu bikin kangen ya. Gak cuma suasananya, tapi kulinernya juga. Gudegnya tuh yang paling saya suka.

    BalasHapus
  21. Dari daftar makanan yang ada di atas, cuma gudeg yang nggak masuk di mulutku. Terlalu manis. Nggak bisa saya tuh dikasih yang manis-mania gitu, apalagi janji manis. Ahahahah

    Aku juga penasaran banget nih sama bandara barunya. Semoga ada tugas kantor yang mengharuskanku ke Jogja. Ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem... saya tak sabar menanti waktu kunjungan saya ke YIA.

      Hapus
  22. oalaah, kemaren baru pulang dari Jogja menyeseal ga makan Sate Klathak. Padahal enak banget, cuman ga sempet euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sate klathak emang enak. Antrenya yang nggak kuat.

      Hapus
  23. Jogja memang selalu ngangenin
    Bukan hanya kulinernya, tapi suasananya, keramahannya, budayanya semua bikin kangen
    Aku udah bolak balik ke Jogja tetep aja pengen balik lagi

    BalasHapus
  24. Nah sama banget mba..bagiku Jogja juga ngangeni dan banyaaaak tempat wisatanya hehe..

    BalasHapus
  25. berkali kali ke Jogja belum pernah cobain sate klathak, ok nanti kalau kesana lagi wajib coba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, Pak Pong yang punya sate klathak baru saja meninggal tanggal 11 Desember ini. Turut Berduka cita.

      Hapus